Tags

, , ,

KONTAK PERKASA FUTURES – Setelah mencatat penurunan mingguan enam pekan berturut-turut, harga minyak berupaya kembali menanjak. Senin (19/11) pukul 7.24 WIB, harga minyak west texas intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember 2018 di New York Mercantile Exchange menguat 1,04% ke level US$ 57,05 per barel dari harga penutupan pekan lalu pada US$ 56,46 per barel.

KONTAK PERKASA FUTURES – Harga minyak brent untuk pengiriman Januari 2019 di ICE Futures pun menguat 0,85% ke level US$ 67,33 per barel dari harga Jumat lalu US$ 66,76 per barel.

KONTAK PERKASA FUTURES – Meski menguat dalam sehari, harga minyak brent masih turun 3,98% jika dibandingkan dengan harga Senin pekan lalu. Serupa, harga minyak WTI tercatat turun 4,80% sejak Senin pekan lalu.

Harga minyak berada dalam tren turun dalam enam pekan belakangan setelah mencetak level tertinggi pada 3 Oktober 2018 lalu. Harga minyak WTI turun hingga 25,17% sejak mencapai level tertinggi pada US$ 76,24 per barel di awal Oktober. Pada periode yang sama, harga minyak brent tergerus 21,55%.

Reuters melaporkan, perusahaan minyak AS terus menambah jumlah rig yang beroperasi. Hingga pekan lalu, ada penambahan dua rig menjadi total 888 rig yang beroperasi di ladang minyak AS.

Data Baker Hughes menunjukkan, di kuartal keempat ini, perusahaan pengeboran telah menambah 25 rig. Di kuartal ketiga lalu, hanya ada penambahan lima rig yang beroperasi. Jumlah rig ini merupakan indikasi awal produksi minyak AS selanjutnya.

Tahun lalu, AS hanya memiliki 738 rig yang beroperasi. Tahun ini, perusahaan minyak menambah jumlah rig untuk meraup keuntungan di tengah harga minyak yang lebih tinggi.

Sementara itu, Irak memulai kembali ekspor minyak dari ladang Kirkuk. Ladang ini berhenti beroperasi setahun lalu karena perselisihan wilayah antara pemerintah pusat dengan wilayah semi-otonom Kurdistan. Kedua pihak telah menyepakati perjanjian sementara dan minyak Kirkuk kembali mengalir Jumat lalu.

Lapangan minyak ini akan mulai produksi sekitar 50.000-60.000 barel per hari. Level tertinggi produksi lapangan minyak ini adalah 300.000 barel per hari pada tahun lalu.

Source : kontan.co.id

Advertisements