Tags

, , ,

PT KONTAK PERKASA FUTURES – Indeks S&P 500 beringsut lebih dekat ke rekor tertinggi pada hari Selasa (7/8), terangkat oleh Amazon, Alphabet dan Microsoft. Musim laba kuartal kedua yang kuat memicu optimisme kekuatan ekonomi AS.

PT KONTAK PERKASA FUTURES – S&P 500 terakhir ditutup pada rekor tertinggi 26 Januari dan puncak baru akan meyakinkan investor yang khawatir dalam beberapa bulan terakhir bahwa hampir satu dekade keuntungan di Wall Street mungkin akan berakhir. Setelah kenaikan 0,28% pada hari Selasa, S&P 500 naik hampir 7% sejak awal 2018.

PT KONTAK PERKASA FUTURES – Reli tajam saham teknologi telah membantu Nasdaq pulih lebih cepat daripada pasar yang lebih luas dari aksi jual pada Februari, mencapai rekor tinggi akhir bulan lalu.

“Kita mungkin mencapai rekor dan melewatinya. Selama masih ada pendapatan yang kuat dan tidak ada blow up perusahaan, tidak ada yang mengatakan kita harus berhenti. Momentum bisa berlangsung untuk waktu yang lama,” kata Liz Young, senior. ahli strategi investasi di BNY Mellon Investment Management di New York.

Sektor keuangan naik 0,48% karena imbal hasil yang lebih tinggi pada obligasi Treasury AS 10-tahun.

Indeks energi S&P 500 naik 0,72% setelah sanksi AS atas barang-barang Iran mulai berlaku, meningkatkan kekhawatiran tentang pasokan.

Google induk Alphabet naik 1,47% dan Microsoft naik 0,69%, mendorong kenaikan 0,33% dalam indeks informasi dan teknologi S&P.

Amazon.com menambahkan 0,80%. Kelas berat ritel dan infrastruktur Internet memberikan peningkatan terbesar bagi S&P 500, diikuti oleh Alphabet dan Microsoft.

Tesla melonjak 10,99% setelah Chief Executive Elon Musk mengatakan dia mempertimbangkan mengambil pabrik mobil pribadi.

Musim penghasilan yang kuat telah membantu saham AS memberikan sebagian dampak dari masalah perdagangan yang mendidih.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 0,5% untuk mengakhiri hari di 25.628,91 poin. S&P 500 mengakhiri sesi di 2,858.45, hanya sedikit lebih rendah dari rekor di Januari 2.872,87. Nasdaq Composite bertambah 0,31% menjadi 7.883,66.

Indeks Volatilitas CBOE, “pengukur rasa takut” Wall Street turun menjadi 10.93 poin, terendah sejak Januari.

Volume di bursa AS adalah 6,2 miliar saham, dibandingkan dengan 6,3 miliar saham rata-rata untuk 20 hari perdagangan terakhir.

Source : kontan.co.id

Advertisements